riau24

Perdagangan Saham Kurang Bergerak Akibat Pertemuan Tiga Hari Amerika dan China

Kamis, 10 Januari 2019 | 18:14 WIB
Ilustrasi/int Ilustrasi/int

RIAU24.COM -  JAKARTA - Perdagangan saham di Asia Tenggara bergerak perlahan sejak Kamis (10/1/2019) pagi. Para investor masih kewalahan mencerna pembicaraan antara pejabat China dengan pejabat di Amerika.

Negosiasi perdagangan di China berakhir pada hari Rabu sore setelah pembicaraan hari ketiga yang tidak terjadwal. Para pejabat dari Washington mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan melaporkan kembali ke Gedung Putih untuk panduan lebih lanjut tentang perundingan yang telah berlangsung.

Dalam sebuah pernyataan di akun twitter, kantor Perwakilan Dagang AS mengatakan bahwa para pejabat membahas "diperlukan perubahan struktural di China" dalam hal-hal seperti transfer teknologi paksa, perlindungan kekayaan intelektual, dan pencurian cyber. Pembicaraan juga terfokus pada "janji China untuk membeli sejumlah besar pertanian, energi, barang-barang manufaktur, dan produk dan layanan lainnya dari Amerika Serikat," kata pernyataan itu, seperti mengutip cnbc.com.



BACA JUGA : Parah, Meski Kerap Diproses Hukum, Model Playboy Ini Masih Ketagihan Pose Tanpa Busana di Tempat Suci

Kementerian Perdagangan di Tiongkok juga mengeluarkan pernyataannya sendiri pada Kamis (10/1/2019) pagi. Kementerian mengatakan, "Putaran pembicaraan perdagangan yang baru saja selesai dengan AS sangat luas dan membentuk landasan untuk penyelesaian masalah masing-masing. Kedua pihak sepakat untuk mempertahankan kontak dekat."

Ekonomi terbesar di dunia telah terlibat dalam perang dagang sejak tahun lalu, yakni Amerika dan China. Mereka mempengaruhi tarif barang-barang satu sama lain bernilai miliaran dolar. Pertemuan minggu ini diawasi dengan ketat oleh investor ketika mereka menilai dampak dari pertengkaran perdagangan pada keuntungan perusahaan.

Informasi pada tadi malam, Rabu (9/1/2019), di Wall Street, Dow Jones Industrial Average naik 91,67 poin menjadi ditutup pada 23.879,12 - kenaikan hari keempat berturut-turut. S&P 500 juga melihat kenaikan beruntun empat hari, naik 0,4 persen untuk menyelesaikan hari perdagangan di 2.584,96. Nasdaq Composite naik 0,87 persen menjadi ditutup pada 6.957,08.

Hasil yang diperoleh dalam perdagangan saham di Asia Tenggara adalah, Indeks Nikkei 225 dan Topix Jepang keduanya tergelincir hampir 0,9 persen pada awal perdagangan. Indeks Kospi di bursa saham Korea Selatan fraksional lebih rendah karena saham pembuat baja Posco turun hampir 2 persen.

Australia, indeks ASX 200 sebagian besar datar, dengan sebagian besar sektor bergerak maju. Namun, subindex keuangan yang sangat tertekan, turun 0,1 persen karena saham-saham yang disebut bank-bank Besar Empat Australia beragam.

Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru naik 0,24 persen dan Westpac sedikit lebih tinggi. Commonwealth Bank of Australia, di sisi lain, turun 0,27 persen sementara National Australia Bank juga lebih rendah 0,16 persen.

Kepala strategi valuta asing di National Australia Bank, Ray Attrill, mengatakan dalam catatan pagi, "Intinya di sini adalah bahwa baik pernyataan pasca-pertemuan atau konferensi pers pasca-pertemuan Ketua Fed Jay Powell tidak cukup menyampaikan esensi dari diskusi komite bulan lalu. Seandainya mereka, penjualan pasca-pertemuan yang tajam di saham AS mungkin bisa memiliki dihindari."

Di Amerika Serikat, Presiden Trump bercuit di akun twitternya, "Membuang-buang waktu". Pertemuan tiga hari itu tampaknya menjadi pertemuan yang buruk atas penutupan pemerintah yang sedang berlangsung di AS antara Presiden Donald Trump dan kepemimpinan Demokrat.



BACA JUGA : Akhir Dari Aksi Si 'Bikini Hiker' Yang Ditemukan Tewas Terjatuh di Jurang

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 95.219 setelah melihat tertinggi sebelumnya di sekitar 95,9 pada sesi sebelumnya.

Yen Jepang, secara luas dipandang sebagai mata uang safe-haven, diperdagangkan pada 108,17 setelah melihat posisi terendah di sekitar 108,9 kemarin. Dolar Australia berada di 0,7172 dolar setelah naik dari pegangan  0,714 dolar pada sesi sebelumnya.(***)

 

R24/phi
    

 

PenulisR24/nof


Loading...

loading...

Terpopuler